Majalah Sora|Monday, March 18, 2019
You are here: Home » Serba Serbi » Pemprov Dorong Pembangunan Tol dan Non Tol BIJB Kertajati

Pemprov Dorong Pembangunan Tol dan Non Tol BIJB Kertajati 

Pemprov Dorong Pembangunan Tol dan Non Tol BIJB Kertajati

majalahsora.cm, Kabupaten Majalengka – Pemerintah Provinsi Jawa Barat, terus berupaya melengkapi fasilitas, sarana, pra-sarana, di Bandarudara Internasional Jawa Barat (BIJB) Kertajati. Ini dilakukan dalam rangka memaksimalkan fungsi bandara seluas 1.800 hektar tersebut.

Salah satu yang tengah digenjot saat ini yaitu penyelesaian pembangunan jalan tol dan non tol ke arah BIJB Kertajati Kabupaten Majalengka, Jawa Barat, yang akan bersambung pembangunanmya di tahun 2018 mendatang.

Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan (Aher) mengatakan, memang Pemerintah Provinsi Jawa Barat memiliki kewajiban untuk membebaskan lahan guna pembangunann infrastruktur BIJB tersebut.

Aher menyebutkan BIJB membutuhkan lahan sekitar 1,7 km untuk dibebaskan sebagai jalur non tol. Sementara untuk jalan tol, yang akan terintegrasi dengan interchange jalan tol Cipali, memakan lahan kurang lebih 3 km.

“Ini merupakan penyempurnaan pembebasahan lahan untuk jalan non tol BIJB Kertajati ditambah dengan jalan tol yang merupakan akses dari Cipali menuju ke bandara,” ungkap Gubernur Ahmad Heryawan, saat meninjau lokasi pembangunan¬† jalan tol dan non tol di kawasan BIJB Kertajati Majalengka, Sabtu (30/12/2017).

Aher menuturkan, untuk pembebasan lahan, sudah ditargetkan selesai pada tahun 2017 melalui APBD Provinsi Jawa Barat. Sementara ke depan, anggaran untuk pembangunan jalur akses tersebut, akan bersumber dari Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN).

Direktur Utama PT BIJB Virda Dimas Ekaputra mengatakan, pertemuan antara jalan tol dan non tol lokasinya akan berdekatan dengan terminal bandara.

Virda berharap, dengan adanya peninjauan langsung oleh Gubernur, maka proses pembebasan lahan dan pengadaan konstruksi pembangunannya bisa diselesaikan sebelum pengoperasian BIJB.

“Mudah-mudahan setelah ditinjau oleh Pak Gubernur proses pengadaan lahan termasuk konstruksinya bisa selesai sebelum pengoperasian bandaraa ini,” harap Virda.

Virda pun menyebutkan bahwa progres pembangunan BIJB hingga Sabtu 30 Desember 2017 mencapai 82 persen. Bahkan sudah menjalin komunikasi dengan AP II perihal kerja sama pengoperasian bandara tersebut.

“Sampai saat ini pembangunannya sudah 82 persen dan soft launching akan dilakukan pada April 2018,” pungkasnya [SR]***